European Scientists Pedigree

Image

I have been being confused by mathematics’ formula which are not so familiar with me before. Reading a mathematics’  book is not like reading  such kind of comics of Naruto or novel of Sidney Sheldon. I decided to sort it and copied paste into my blog therefore i can always remember although  it is not often used regularly. Might be it would be useful for someone outside there, who are studying and dealing with Engineerings’ area.

Gottfried Wilhelm Leibniz http://en.wikipedia.org/wiki/Gottfried_Wilhelm_Leibniz

Infinitesimal calculus
Monads
Best of all possible worlds
Leibniz formula for π
Leibniz harmonic triangle
Leibniz formula for determinants
Leibniz integral rule
Principle of sufficient reason
Diagrammatic reasoning
Notation for differentiation
Proof of Fermat’s little theorem
Kinetic energy
Entscheidungsproblem
AST

Jacob Bernoulli  http://en.wikipedia.org/wiki/Jacob_Bernoulli

Bernoulli differential equation
Bernoulli numbers
(Bernoulli’s formula
Bernoulli polynomials
Bernoulli map)
Bernoulli trial
(Bernoulli process
Bernoulli scheme
Bernoulli operator
Hidden Bernoulli model
Bernoulli sampling
Bernoulli distribution
Bernoulli random variable
Bernoulli’s Golden Theorem)
Bernoulli’s inequality
Lemniscate of Bernoulli

Johann Bernoulli http://en.wikipedia.org/wiki/Johann_Bernoulli

Development of infinitesimal calculus
Catenary solution
Bernoulli’s rule
Bernoulli’s identity

Leonhard Euler http://en.wikipedia.org/wiki/Leonhard_Euler

 http://en.wikipedia.org/wiki/List_of_topics_named_after_Leonhard_Euler#Euler.E2.80.94conjectures

Euler angles defining a rotation in space.

Euler approximation – (see Euler method)

Euler brick

Euler characteristic in algebraic topology and topological graph theory, and the corresponding Euler’s formula

Euler circle

Eulerian circuit – (see Eulerian path)

Euler class

Euler’s constant – (see Euler–Mascheroni constant) (not to be confused with Euler’s number)

Euler cycle – (see Eulerian path)

Euler’s criterion – quadratic residues modulo primes

Euler derivative (as opposed to Lagrangian derivative)

Euler diagram – likely more widely (though incorrectly) known as Venn diagram (which has more restrictions)

Euler’s disk – a circular disk that spins, without slipping, on a surface

Eulerian graph – (see Eulerian path)

The Euler integrals of the first and second kind, namely the beta function and gamma function.

Euler’s line – relation between triangle centers

Euler–Mascheroni constant or Euler’s constant γ ≈ 0.577216

Euler’s number, e, the base of the natural logarithm.

Euler operator – set of functions to create polygon meshes

Euler parameters – (see Euler–Rodrigues parameters)

Eulerian path, a path through a graph that takes each edge once.

Euler polynomials

Euler pseudoprime

Euler–Rodrigues parameters – concerns Lie groups and quaternions

Euler’s rule – finding amicable numbers

Euler spline – composed of classical Euler polynomial arcs (cred. to Schoenberg, 1973 – PDF)

Euler squares, usually called Graeco-Latin squares.

Euler substitution

Euler summation

Euler system, a collection of cohomology classes.

Euler’s three-body problem

[edit]Euler—conjectures

Euler’s conjecture (Waring’s problem)

Euler’s sum of powers conjecture

(Also see Euler’s conjecture.)

[edit]Euler—equations

Euler’s equation – usually refers to Euler’s equations (rigid body dynamics)Euler’s formulaEuler’s homogeneous function theorem, or Euler’s identity

Euler equations (fluid dynamics) in fluid dynamics.

Euler’s equations (rigid body dynamics), concerning the rotations of a rigid body.

Euler–Bernoulli beam equation, concerning the elasticity of structural beams.

Euler–Cauchy equation (or Euler equation), a second-order linear differential equation

Euler–Lagrange equation (in regard to minimization problems in calculus of variations)

Euler–Lotka equation (mathematical demography)

Euler–Poisson–Darboux equation

Euler’s pump and turbine equation

Euler–Tricomi equation – concerns transonic flow

Euler transform used to accelerate the convergence of an alternating series and is also frequently applied to the hypergeometric series

[edit]Euler—formulas

Euler’s formula e ix = cos x + i sin x in complex analysis.

Euler’s formula for planar graphs or polyhedra: v − e + f = 2

Euler’s formula for the critical load of a column:

Euler’s continued fraction formula

Euler product formula – for the Riemann zeta function.

Euler–Maclaurin formula (Euler’s summation formula) – relation between integrals and sums

Euler–Rodrigues formulas – concerns Euler–Rodrigues parameters and 3D rotation matrices

[edit]Euler—functions

The Euler function, a modular form that is a prototypical q-series.

Euler’s homogeneous function theorem

Euler’s totient function (or Euler phi (φ) function) in number theory, counting the number of coprime integers less than an integer.

Euler hypergeometric integral

[edit]Euler—identities

Euler’s identity e  + 1 = 0.

Euler’s four-square identity, which shows that the product of two sums of four squares can itself be expressed as the sum of four squares.

Euler’s identity may also refer to the pentagonal number theorem.

[edit]Euler—numbers

Euler’s numbere ≈ 2.71828, the base of the natural logarithm, also known as Napier’s constant.

Euler’s idoneal numbers

Euler numbers are an integer sequence.

Eulerian numbers are another integer sequence.

Euler number (physics), the cavitation number in fluid dynamics.

Euler number (topology) – now, Euler characteristic

Lucky numbers of Euler

Euler–Mascheroni constant

Eulerian integers are the numbers of form a+bω where ω is a complex cube root of 1.

[edit]Euler—theorems

Euler’s homogeneous function theorem, a theorem about homogeneous polynomials.

Euler’s infinite tetration theorem

Euler’s rotation theorem

Euler’s theorem (differential geometry) on the existence of the principal curvatures of a surface and orthogonality of the associated principal directions.

Euler’s theorem in geometry, relating the circumcircle and incircle of a triangle.

Euclid–Euler theorem

Euler–Fermat theorem, that aφ(m) ≡ 1 (mod m) whenever a is coprime to m, and φ is the totient function.

Euler’s theorem equating the number of partitions with odd parts and the number of partitions with distinct parts. See Glaisher’s theorem.

Euler’s adding-up theorem in economics

[edit]Euler—laws

Euler’s first law, the linear momentum of a body is equal to the product of the mass of the body and the velocity of its center of mass.

Euler’s second law, the sum of the external moments about a point is equal to the rate of change of angular momentum about that point.

[edit]Other things named after Euler

2002 Euler (a minor planet)

AMS Euler typeface

Euler (software)

Euler acceleration or force

Euler Book Prize

Euler Medal, a prize for research in combinatorics

Euler programming language

Euler–Fokker genus

Project Euler

Joseph Louis Lagrange http://en.wikipedia.org/wiki/Joseph_Louis_Lagrange

See list
Analytical mechanics
Celestial mechanics
Mathematical analysis
Number theory

Joseph Fourier http://en.wikipedia.org/wiki/Joseph_Fourier

Fourier series
Fourier transform
Fourier’s law of conduction

Johann Peter Gustav Lejeune Dirichlet http://en.wikipedia.org/wiki/Dirichlet

See full list

Claude Louis Navier http://en.wikipedia.org/wiki/Claude-Louis_Navier

Navier–Stokes equations

Muelheim ad Ruhr, 10.07.2013

vanAdam

Advertisements

Mau Kuliah Bachelor di Jerman…?

Alhamdulillah sampai saat ini saya masih menerima beberapa email tiap harinya. Pertanyaan tentang kuliah ke Jerman masih menjadi modus kalau dalam statistik. Yang paling fenomenal buat saya tentu saja artikel “Kuliah kedokteran di Jerman”. Dipublikasikan enam bulan yang lalu. Hanya dalam rentang waktu tersebut, artikel ini telah dibaca hampir 4000 kali. Saya juga tidak menyangka bahwa artikel dan informasi ini begitu dicari banyak orang. Ini kan cuma cerita iseng-iseng menjelang tidur malam karena seringkali insomnia.

Saya juga mohon maaf apabila beberapa email telat saya balas atau harus menunggu satu minggu sebelum dapat jawaban. Tapi InsyaAllah kalau saya ada waktu saya balas segera dan pasti saya balas kalau pertanyaan dapat dimengerti dengan jelas. Bukannya apa-apa, di Jerman harus melakukannya sendiri, memasak, mencuci, belanja makanan dan lauk pauk, mengurus surat ini itu dan tentunya tugas utama belajar dan juga bekerja supaya masih bisa hidup di Jerman. Jadi harus pintar membagi waktu supaya semuanya terselesaikan dengan baik dan harus memilih mana yang menjadi prioritas utama.

Sebelum masuk ke isi inti artikel ini. Beberapa link yang harus dikuasai sebelum sampai di Jerman adalah sebagai berikut:

1. Studienkolleg di Jerman (english and deutsch)

2. Studienkolleg di Indonesia

3. Semua info tentang bagaimana menjadi student di Jerman

4. Goethe Institute (tempat kursus bahasa Jerman)

5. Anda mau jadi Insyinyur Made in Germany…? Download, print di kertas dan baca ini…Engineer in Germany

6. Karier, Pendidikan dan Lifestyle dan Fashion di kalangan anak muda Jerman

7. Perkenalan tentang Jerman lewat video

8. Landskap Penelitian terbaru Jerman

9. Germany “Land of Ideas”

Dari semua pertanyaan yang masuk tentu saja dari mereka yang ingin melanjutkan Bachelor di Jerman, apakah di bidang Kedokteran , Engineering atau Bisnis. Umumnya masih duduk di SMA dan tentu saja pastinya masih bingung sana sini dan tidak tahu harus mulai dari mana. Tak jarang orang tua anak langsung yang menanyakan informasi ini kepada saya. Jangankan anak SMA, bahkan tamatan Teknik Informasi saja pernah masih bingung dan meminta informasi dari nol lagi ;-). Saya maklum sifat beberapa anak Indonesia yang maunya disuapi setelah saya kupaskan kulit pisang untuk mereka. Yang sedang membaca artikel ini tentunya bukan termasuk kedalam bagian tersebut dan saya anggap sudah pintar menemukan informasi. Kalau tidak, tidak mungkin anda sampai di tulisan yang belum popular ini. Tantangan di era digital media saat ini bukan lagi menemukan informasi, tapi memilih informasi mana yang benar dan mana yang salah.

Saya bukanlah orang yang menyelesaikan Bachelor di Jerman, hanya melanjutkan Master di Jerman dan Bachelor saya selesaikan di Indonesia. Kalaupun ada beberapa informasi yang sedikit salah atau menyimpang tentang kuliah Bachelor di Jerman, tolong di perbaiki dengan memberikan alasan dan solusinya. Tulisan ini saya buat atas interview dari beberapa teman, mereka yang Bachelor di Jerman, Bachelor di Indonesia dan telah bekerja di Indonesia kemudian melanjutkan Master di Jerman.

###  Mengapa memilih kuliah Bachelor di Jerman?………

Saya yakin anak-anak yang masih duduk di SMA belum semuanya paham MENGAPA….Mungkin hanya melihat bahwa kuliah di luar negri itu keren, cool, hebat, main salju dan bisa menikmati sisa keindahan masa lalu Eropa. Padahal yang seramnya belum kebayang sama sekali.

Sekarang kita berpikir secara logis, jernih dan pakai logika. Pertanyaanya :

  1. Mungkinkan kuliah di Jerman dengan biaya sendiri mulai dari Bachelor tanpa support dari orang tua?.
  2. Mungkinkah bertahan hidup di  Jerman dengan hanya mengandalkan uang jaminan awal yang sebesar 8000 euro, kemudian menyelesaikan Studienkolleg dari sumber dana diatas dan mendapat 8000 euro lagi untuk hidup setahun berikutnya untuk kuliah di Uni/FH dan kemudian berjuang sendiri sampai tamat kuliah?.

Jawabannya Mungkin…

Kalau anda tipe pekerja keras, tahan banting, tidak manja, pintar bagi waktu dan melek informasi. Kalau masih ada sifat-sifat jelek seperti lawan sifat yang  saya sebutkan di atas, mungkin dan lambat laun akan mengalami beberapa masalah kemudian hari di Jerman.  Sifat-sifat baik tersebut bisa saja muncul dengan sendirinya setelah di Jerman karena sudah mengalami yang namanya keterpaksaan,  tapi memang butuh waktu. Ga tau apakah butuh waktu lama atau cepat tergantung diri masing-masing. Mungkin bisa setahun, dua tahun atau tiga tahun baru muncul semangat seperti itu.

###  Kerugian kuliah Bachelor di Jerman.

Sebenarnya tidak ada kerugian yang terlalu fatal. Kalau rugi ngapain juga kuliah ke Jerman.  Di Jerman jarang sekali beasiswa untuk anak Bachelor, karena uang kuliah sudah hampir gratis dan dibeberapa negara bagian Bundesland hanya perlu membayar 250-750 euro  persemestar (termasuk Semester Tiket untuk transportasi) berarti  hanya perlu memikirkan biaya hidup saja sebesar 500 euro perbulan. Kalaupun ada beasiswa, barangkali dari pemerintah Indonesia sendiri seperti Debt Swap dari Dikti yang memang dikhususkan untuk beasiswa anak Indonesia ke Jerman. Cara itu lebih baik dan tentunya lebih mudah. Di beberapa Univ/FH atau Institusi pendidikan atau Yayasan juga ada beasiswa yang lebih spesifik klik di sini.

Jika ingin kuliah atas biaya sendiri harus benar-benar memperhatikan sumber finansial untuk biaya hidup di Jerman. Jika tetap ingin kuliah di Jerman tanpa full support dari orang tua dan hanya mengandalkan kerja part time begitu terdaftar di Uni/Fh di Jerman siap-siap saja waktu studi akan molor beberapa semester. Jangan takut, di Jerman hal itu sudah biasa ketika waktu studi lebih lama dua semester atau lebih dari yang direncakan.

Prosesnya seperti ini : Sebelum mulai kuliah di Univ/FH kita harus mengikuti Studienkolleg dulu selama dua semester di Jerman, sebagai penyetaraan bagi lulusan SMA  luar Jerman untuk dapat masuk ke tingkat Univ. Karena di Indonesia sampai SMA cuma butuh 12 tahun, sedangkan di Jerman butuh 13 tahun, oleh karena itu anda wajib ikut Studienkolleg.  Studienkolleg butuh waktu setahun, berarti uang yang 8000 euro itu akan habis dalam 15 bulan kalau belanja maksimalnya 500 euro perbulan. Kenyataanya mungkin tidak seperti itu. Itu cuma kalkulasi kasar diatas kertas. Pada saat awal kedatangan akan menghabiskan banyak biaya.

Lalu setelah anda lulus Studienkolleg dan mengirimkan applikasi ke beberapa Univ atau FH yang anda dambakan. Setelah menunggu applikasi diterima oleh Univ/FH. Kemudian baru bisa mulai kuliah dan selama perkuliahan kita juga butuh biaya hidup lagi perbulan 500 euro. Artinya mau ga mau kita harus memiliki uang lagi sebesar nominal tsb. Apakah sumbernya  dari orang tua atau bekerja sendiri di Jerman. Untuk bekerja part time pada awal perkuliahan tidak lah mudah. Alasannya, anda baru saja mulai kuliah, dan belajar dengan bahasa baru otomatis harus beradaptasi dengan lingkungan kampus, teman dan system perkuliahan. Kalau dalam bahasa Indonesia saja masih malu-malu, jangan harap dalam bahasa Jerman mudah mendapatkan pekerjaan. Prioritas di Jerman jika kuliah dengan biaya sendiri itu ada empat  dan masing masing harus bisa membagi waktu yang seimbang antara Belajar, Bekerja, Bersosialisasi dan Istirahat. Jika mendapat full support dari orang tua atau beasiswa hanya ada tiga ; Belajar, Bersosialiasi dan Istirahat.

Untuk kuliah di Jerman tingkat Bachelor tanpa full support financial yang cukup memang agak sulit dan sulit, tapi bukannya tidak mungkin. Tapi anda harus menerima konsekuensinya apakah ga cukup tidur, jarang sosialisasi dengan teman atau berantakan dalam perkuliahan atau sibuk bekerja demi menutupi biaya hidup. Semuanya bagai lingkaran yang saling berkaitan satu sama lain dan tak dapat dipisahkan. Kuliah Bachelor pada tahun pertama tidaklah sulit, hanya pengetahuan dasar seperti halnya di Indonesia. Tahun kedua mulai kepada kuliah spesifik jurusan yang diambil dan ditahun-tahun ini merupakan tahun yang krusial karena kuliah sudah mulai susah. Apalagi bahasa baru, yang biasanya membuat shock dalam istilah-istilah dalam bahasa Jerman yang tidak dimengerti. Celakanya pada tahun ketiga ini keuangan sudah mulai menipis alias harus bekerja minimal 50 jam perbulan agar bisa memenuhi biaya hidup sekalian kuliah juga. Kenyataanya, tak mudah..

Seperti yang sudah saya paparkan diatas bahwa telat beberapa semester itu sudah biasa di Jerman terutama bagi yang kuliah dengan biaya sendiri.  Bisa jadi standar tiap orang berbeda beda dalam menghadapi masalah  ini. Kuliah bachelor di beberapa Univ/FH di Jerman lebih padat dari pada perkuliahan di Indonesia. Jika memang masalah keuangan menjadi masalah ketika mau ujian, siap-siap pikiran mulai bercabang selama masa ujian. Apalagi kalau memiliki pacar dan sedang LDRan, siap-siap saja pikiran bercabang tiga..hehehe.

Dalam opini saya dan bisa saja sangat berbeda dengan yang lain. Bagi yang ingin kuliah Bachelor di Jerman tapi modal pas-pasan dalam artian orang tua tidak mampu membiayai full sampai selesai  program Bachelor (biasanya 7 semester) sebaiknya berpikir dua kali dan masak-masak dulu. Bukan mematahkan semangat, tapi bukankah menyingkat masa perkuliahan lebih bagus dan tidak membuang umur hanya demi selembar ijazah Bachelor.

Saran saya, ambil dulu kuliah Bachelor di Indonesia, kalau pintar dan memiliki performance dan IPK yang bagus, apply beasiswa di Univ tempat kuliah atau apply Summer School ke negara mana saja selama kuliah, biar tahu dan sebagai pemanasan untuk siap terjun ke dunia global nantinya. Lalu kalau masih mempunyai spirit untuk melanjutkan ke tingkat Master baru melanjutkan ke Jerman. Selain mematangkan mental, membangun koneksi, memiliki masa bahagia menjadi mahasiswa dan juga lebih mudah mendapatkan beasiswa untuk tingkat Master jika apply dari Indonesia.

Di Jerman juga ada dua tipe pendidikan tinggi yang dapat dipilih oleh anak  yang mau kuliah Bachelor

1. Universitas

Kuliah di Univ lebih diarahkan untuk menjadi peneliti karena beberapa mata kuliah yang diajarkan sangat detail, menekankan pada teori dan formulasi rumus jika kuliah di bidang eksakta sementara itu anda harus dipaksa berpikir kritis dalam sesi perkuliahan. Beberapa jurusan Engineering di Jerman terkenal sulit dan memang kenyataanya sulit apalagi kalau kuliah dalam bahasa Jerman. Sayangnya tidak banyak jurusan yang diajarkan dalam bahasa Inggris, oleh karena itu bahasa Jerman di Jerman sangat penting. Kerja part time pun harus mengerti bahasa Jerman, artinya kemampuan bahasa Jerman mutlak diperlukan di Jerman. Menurut data BCG (Boston Consulting Group) dan McKinsey pada awal graduation memang lulusan FH lebih cepat mendapat pekerjaan dari pada lulusan Uni, tetapi setelah lima tahun kemudian jarang sekali puncak level managemen diduduki oleh tamatan FH, melainkan tamatan Uni. Beberapa CEO di Jerman adalah tamatan Diplom di Univ dan bahkan PhD di University.

2. Fachochschule

Sebagian besar pendapat di Internet, bahwa kuliah di Fachochschule pada kenyataanya lebih mudah dari pada di Universitas. Di FH lebih ditekankan kepada menjadi praktisi bukan menjadi peneliti atau di bidang manajerial nantinya. Jadi anda akan mendapatkan ilmu praktis yang siap digunakan dalam industri. Jika tamatan FH menyelesaikan Bachelor dan ingin masuk Master di Univ maka beberapa dari mereka harus mengambil beberapa mata kuliah tambahan sebelum mulai kuliah di Univ dan apabila tamatan Master FH ingin mengambil PhD di Jerman maka mereka juga disuruh mengambil beberapa mata kuliah satu semester terlebih dahulu. Di FH, absen menjadi penting karena biasanya mahasiwa tidak terlalu banyak dalam satu mata kuliah. Perbedaan yang paling jelas juga terlihat bahwa di Uni memiliki jaringan penelitian dan kerja sama Internasional dengan Univ di US, Canada, Asia, Amerika selatan dan Timur tengah, sementara di FH jarang sekali ada kerja sama penelitian seperti Uni lakukan. Tamatan Fachhochschule memang lebih dekat kepada perusahaan, jadi tergantung niat kuliah di Jerman apakah mau berkarir sebagai peneliti atau praktisi di Industri. Jika ingin mendapatkan kerja dan berkarir di industri sebagai praktisi maka kuliah di FH atau sebagai peneliti dan nantinya akan menduduki level manajerial atau ahli di suatu bidang maka kuliah di Univ atau TU.

### Keuntungan kuliah di Jerman

Tak dapat dipungkiri bahwa belajar di bidang Engineering, Ilmu Alam, Matematik applikasi dan Bisnis di Jerman merupakan sebuah pilihan yang sangat tepat. Jerman merupakan salah satu negara maju yang unggul di bidang riset teknologi dan ekonomi.  Research and Development di Jerman dan kemudian menghasilkan paten menduduki peringkat tiga setelah US dan Jepang. Oleh karena itu mereka yang senang menjadi peneliti , Jerman merupakan pilihan yang cocok. Status sebagai student di Jerman merupakan pilihan yang harus diambil banyak orang, tak jarang banyak juga anak-anak muda Jerman yang hanya kuliah asal-asalan di jurusan sosial demi mendapat Semester Tiket dan beberapa kemudahan sebagai student di sini. Beberapa anak Indonesia juga menunda masa tamat mereka meskipun kuliah sudah selesai karena ketika tamat kuliah dan mendapat ijazah dan hilangnya status student membuat biaya  hidup akan jauh meningkat lebih mahal. Jangan bertanya lebih lanjut kenapa, karena jawaban ini akan diketahui setelah sampai di Jerman nantinya.

Kejujuran bukanlah hal langka di Jerman. Pada waktu ujian semester di Univ/FH hampir tidak ada yang berbuat curang, karena bisa berakibat fatal dan hanya membuat malu negara asal student sendiri. Jadi, sebelum ujian harus benar-benar belajar dan ingat luar kepala karena waktu ujian yang relatif sangat singkat dengan banyak soal yang harus dijawab. Oke, pernyataan terakhir mungkin saja berbeda dengan orang lain, karena itu adalah standar saya. Bisa saja anda lebin pintar dari pada saya.

Saya pernah telat datang satu menit ketika naik kereta menuju kota di negara bagian lain. Hasilnya saya terlambat satu jam sampai di kota tujuan. Artinya, satu menit saja terlambat bisa berakibat fatal dengan tujuan akhir. Orang Jerman sangat disiplin dalam bermacam macam hal. Lambat laun akan mempengaruhi diri sendiri apakah cara membuang sampah, cara berkendaraan di jalan dan cara menghargai waktu.

### Jadi dimanakah sebaiknya kuliah Bachelor? di Indonesia atau di Jerman?

Menurut pendapat saya kuliah Bachelor di Indonesia memiliki banyak keuntungan dan manfaatnya. Di Indonesia akan mengalami masa perkuliahan yang mengasyikan,  karena memiliki teman-teman yang satu budaya yang akan mengerti kamu secara baik. Kalau di Jerman sangat individualis, apalagi kalau susah berintegrasi dengan teman-teman karena tidak punya cukup waktu untuk bersosialisasi.

Dengan kursus bahasa selama enam bulan plus Studienkolleg belum menjamin akan mengerti full di sesi perkuliahan. Bukan masalah pintar atau tidaknya, tapi masalah bahasa yang harus benar-benar diperhatikan. Akibatnya harus bekerja dan belajar  lebih keras dari orang Jerman sendiri atau yang telah lancar berbahasa Jerman.

Dalam penguasaan ilmu basic dalam suatu bidang atau mata kuliah, di Indonesia lebih cepat mengerti karena diajarkan dalam bahasa Indonesia atau bahasa Inggris di beberapa mata kuliah. Secara kedua bahasa tersebut sangat  familiar dengan kita sejak SD sekalipun. Dalam bahasa Jerman ga tau deh, „Eng-Ing-Eng“  saya dulu katakan waktu ikut pertama kali perkuliahan  bahasa Jerman, karena dalam membaca boleh mengerti, tapi ketika Professor menjelaskan topik di depan kelas itu yang bikin ngantuk karena ga ngerti Prof bilang apa..hehehe

Jika ingin mengabiskan sisa hidup di Jerman atau ingin tinggal lama di Jerman sah sah saja tidak peduli dengan networking yang dibangun di Indonesia. Pada kenyataanya di dunia kerja atau pendidikan membangun relasi yang bagus dan networking itu sangat-sangat penting apalagi di tanah air sendiri.  Boleh saja saya tebak bahwa banyak yang ingin bekerja dan hidup lama di Jerman, tapi setelah sampai di sini anda akan bisa memutuskan dimana seharusnya anda berada dalam 10 atau 15 tahun mendatang setelah menyelesaikan studi di Jerman. Nah, jaringan relasi di dunia kerja atau networking itu dibangun sangat sempurna ketika berada di tingkat Bachelor di Indonesia. Anda bisa ketemu orang-orang hebat di Indonesia yang nantinya mungkin saja anda menggantikan  salah satu dari mereka.  Sebagai orang asing di Jerman tentunya tidak bisa mendapatkan kesempatan seperti itu seperti di tanah air sendiri.

Kenapa kuliah di Jerman bisa molor beberapa semester dan mungkin bisa dibilang lama tamatnya. Pesan saya, jangan samakan tingkat kesulitan Bachelor di Indonesia dengan di  Jerman. Itu dua hal yang sangat berbeda. Di Jerman perkuliahan tidak diwajibkan absen, terserah mau datang atau tidak. Di beberapa FH, absen menjadi faktor yang sangat penting karena jumlah mahasiswa di FH tidak terlalu banyak dan biasanya masuk penilaian. Hanya kesadaran akan ilmu yang membuat orang memiliki passion untuk hadir selalu di kelas. Di beberapa Univ memberlakukan peraturan bahwa gagal tiga kali ujian langsung DO (Drop Out). Jadi harus benar-benar siap untuk melakukan ujian kalau tidak akan terbuang sia-sia tiga peluru yang dikasih. Di Jerman jangan harap ada Semester Pendek di setiap liburan antara semester. Harus menunggu semester berikutnya atau tahun berikutnya untuk mengambil mata kuliah tersebut.

Percaya tidak?….Kalau untuk mencapai Univ/FH di Jerman bisa mancapai tiga semester waktu tunggu sebelum benar-benar mulai kuliah. Dua semester di Studienkolleg dan satu semester biasanya menjadi Wartesemester (semester tunggu) karena tidak tepatnya waktu kirim applikasi dengan mulai semester di Univ/FH di Jerman. Jadi jika anda tamat SMA di Indonesia dan berharap telah menyelesaikan ZD juga di Indonesia. Berarti umur 19,5 baru mulai masuk kuliah Bachelor, sementara kuliah Bachelor di Jerman programnya 7 semester (3,5 tahun). Untuk menyelesaikan Bachelor di Jerman dengan sesuai program, lancar-lancar dan tepat waktu butuh 5 tahun. Hitungan-hitungan tsb cuma diatas kertas, kenyataanya lebih dari itu karena ada beberapa problem yang nantinya ada di tengah perjalanan studi. Jika kuliah di Indonesia dan anda cukup pintar dan cerdas, saya yakin 3,5 tahun bisa menyelesaikan kuliah di Indonesia.  Apalagi memiliki pengalaman Organisasi dan IPK yang bagus, maka bisa dengan gampang mengajukan beasiswa nantinya. „Membuang umur“ merupakan kata yang sebenarnya tidak tepat untuk menggambarkan Bachelor di Jerman, tapi tidak ada kata lain yang padanannya lebih tepat.

So, tulisan ini kembali kepada diri masing-masing. Saya memakai standar dan logika saya. Saya berharap anda lebih segalanya dari pada saya dalam hal kepintaran dan kerajinan, finansial, kekuatan mental, pengalaman dan juga pengetahuan tentang seluk beluk informasi yang ada di Jerman.

Tak ada gunung yang terlalu tinggi untuk didaki, tak ada lautan yang terlalu dalam untuk diselami. Berpikir logis karena yang tahu kemampuan diri adalah diri sendiri. Mengukur bayang-bayang setiggi badan adalah pepatah klasik yang harus anda ingat yang artinya „mempunyai cita-cita tinggi harus sesuai dengan kemampuan kita“

Professor kuliah Continuum Mechanic saya pernah bilang suatu kali di depan kelas.

„No Wonder how good u are in Mathematic, but for  this Lecture you have to attend the class“. 

“Di sini belajar untuk masa depan adalah sebuah tradisi – untuk itulah saya studi Engineering di Jerman” …….WAJIB DOWNLOAD..

 

13.09.2012, Wesseling – Deutschland

Bayu van Adam

Hidup hanya sekali, maka hiduplah yang berarti at UGD

Holstee manifesto

Pada tahun 2005 ketika berat saya masih 59 kg. Saya tinggal di sebuah rumah setengah tua, namun bahagia sepenuh hati. Bukan saja karena ibu kost dan anak-anak beliau yang begitu baik terhadap kami, namun juga suasana rumah yang begitu damai dan bahagia. Tak jarang setiap sore kami mendapat makanan gratis dari kedai nasi sebelah kepunyaan mereka. Sebuah rumah makan padang tak jauh dari rumah tempat kami tinggal. Hanya beberapa langkah ke arah perempatan jalan. Rumah kos kami bertingkat dua, kami tinggal di lantai bawah dan ibuk kos dan anaknya di lantai atas.

Sebelumnya selama beberapa bulan saya tinggal di lantai atas, sebelum pindah ke lantai bawah. Kamar bawah memang lebih luas tetapi sedikit kurang ceria karena cat dinding yang sudah mulai memudar dan sudah sekian lama tidak dicat ulang. Mungkin sudah sewindu. Maklum, kamar kos dibawah memang sering bermasalah. Apalagi kalau datang hujan lebat. nasib kami seperti penghuni kota Jakarta, was was jika terjadi banjir di kamar. Banjirnya memang tak seberapa, cuma sepuluh centimiter saja, tetapi cukuplah untuk membuta kami kerja malam itu. Kamar kami memang menjorok sedikit ke bawah dan langsung berbatasan dengan sungai di belakangnya. Tak heran pondasi rumah turun sedikit demi sedikit dan menyebabkan adanya gap antara dinding dengan pondasi, akibatnya terbentuk celah yang bisa dilewati air ketika permukaan sungai kecil dibelakang rumah meningkat.

Sudah setahun kami menghuni kamar tersebut dan sepertinya banjir memang konsisten datang sekali dua bulan. Setahun sudah berlalu tanpa ada inisiatif untuk berubah menjadi lebih baik. Permasalahannya sederhana tapi berat melakukannya. Cuma menutup gap antara dinding dan pondasi dan merubah warna kamar. Perkara jadi beres. Karena tak ada inisiatif dari rekan lain dan dari pada menunggu-nunggu atau melempar pekerjaan yang memang seharusnya kita lakukan karena manfaatnya untuk kita sendiri. Saya kerjakan saja sendiri beberapa perubahan di ruangan tersebut. Mulai dari mengecat ruangan, menambal dinding yang bocor. Setelah saya memiliki inisiatif sendiri baru teman-teman yang lain menolong setelah mereka pulang dari kuliah. Dari sini saya sadari ketika tidak ada kepedulian dari masing-masing orang terhadap sistem, kalau bukan kita yang peduli trus siapa lagi?. Atau tenggelam saja bersama-sama sistem yang rusak.

Pekerjaanya memang memang sederhana, tapi kalau tidak ada niat, bertahun-tahunpun keadaan kamar akan masih seperti itu. Tanpa ada perubahan kecil untuk manfaat yang besar, siap siap saja menerima banjir sekali dua bulan. Siap siap saja mengepel lantai berlumpur setelah pulang kuliah. Atau siap siap saja buku ikutan berenang di dalam air. Atau siap siap saja menjadi hilang mood ketika berada di kamar. Life is simple. If u don’t like your job, Quit. If u don’t have enough time, stop playing facebook. If u don’ like your room, modify it.
s
Empat tahun kemudian. Dari uang kos Rp 60.000 perbulan tahun 2006 di Padang sampai uang kos 185 Euro perbulan tahun 2010 di Essen, nyaris tak ada perubahan di kamar tersebut. Adik kos penghuni rumah sudah nyaman dengan ruangan baru yang masih bersih. Yang berubaha hanya misi masa depan dari kami para penghuni rumah tersebut.

Dari rumah tersebut saya mempunyai seorang sahabat, dia baru bekerja di sebuah perusahaan dalam negri, bukan di MNC (Multi National Company). Dia tidak/belum kaya, hanya kaya hati. Baru saja bekerja beberapa bulan, karir sudah meningkat pesat, mungkin ibarat kutu loncat. Baru saja setahun tak ketemu, dia telah berhasil mendahului cita-citanya dahulu. Banyak yang saya temui orang seperti itu, tapi tak banyak yang membuat menjadi nyata. Ketika dia belum memiliki apa-apa, dia hanya memiliki segudang rencana. Rencana mulia tapi tak semua orang sanggup walaupun punya harta. Ketika orang-orang sukses memiliki sebuah foundation seperti Bill Gates, Sandiaga Uno, Bakrie ataupun Konrad Adenauer dia juga ingin punya dan mudah-mudahan ini langkah awal untuk berada di sana. Alhasil beberapa waktu lalu keinginan itu terwujud. Memberikan bantuan kepada dua orang almamaternya yang berprestasi dan sejumlah bantuan juga untuk cita-cita mulia rekannya yang lain. Saya mengapresiasi ini sangat, alasannya sederhana, karena kami tahu rasanya belajar dalam keadaan sederhana. Saya pun teringat kata-kata Holstee Manifesto :

Open your mind, arms, and heart to new things and people, we are united in our differences.

Ask the next person you see what their passion is, and share your inspiring dream with them.

Life is about the people you meet and the things you create with them, so go out and start creating.

Live your dream, and wear your passion. Life is short.

Keep your eyes fixed on the sun.

Jaman sekarang memang tidak cukup dengan kata-kata butuh tindakan nyata. Oleh karena itu saya percaya “Hidup itu perlu bukti dan hidup hanya sekali, maka hiduplah yang berarti. Jika perbuatan tersebut menjadi faktor pembeda dimata Sang Pencipta, bolehlah saya ikut serta di dalamnya…

16.07.2012 at UGD (Unit Galau Deutschland)

BvA

Cintaku berlabuh di Zürich

Musim panas 2014 di Zurich memang indah. Siapapun yang pernah ke Zurich mungkin tidak akan pernah melupakan bahwa mereka pernah di sana. Kota dimana ketika musim panas langit menjadi biru terang dan dari kejauhan tampak pegunungan Alpen yang diduduki oleh putih salju yang menempel di atas puncaknya. Udara khas eropa barat yang bersih dan segar menambah puji syukur atas anugrahNya. apalagi yang kurang?. Yang kurang cuma pagi ini aku harus membeli beberapa peralatan kamar tanpa guide di kota baru ini alias kemana mana ngacir sendiri. Memang, aku baru saja pindah dua hari yang lalu dari kota kecil di wilayah Jerman. Tentu saja pindah ke kota besar menjadi sesuatu yang baru dan sangat spesial bagiku.

Seperti biasa pagi ini aku cuma sarapan Baguette (roti khas Perancis) saja. Aku memang tidak suka makan besar di pagi hari. Alasanya bikin mengantuk kalau kuliah apalagi sekitar jam 10.00an. Oleh karena itu aku lebih suka sarapan dengan segelas the panas dan baguette di lapisi dua telur dadar. Ya, masakan gabungan Perancis ala mahasiswa telur dadar. Hehehe. Ah…masa bodoh yang penting giziku cukup pagi itu.

Pagi itu aku bangun memang lebih awal dari biasanya. Satu satunya alasan hanya aku ingin melihat matahari menyinari wajahku sambil jogging di pinggiran danau Zurichsee . Kata orang Jerman  „der Morgen macht den Tag“ oleh karena itu aku harus bangun pagi-pagi jika ingin hari ini bermanfaat. Kalau tidak, mungkin sama saja dengan sifat lamaku di Jerman dulu yang berakibat berlalunya  beberapa musim sebelum studiku selesai.Pagi ini aku cuma ingin melihat apakah memang benar Zurich pada musim panas secantik dan anginnya yang lembut keibuan seperti bayanganku  Catherine Zeta Jones dalam parasnya yang padat bergaun merah panjang. Aku bayangkan kalau Catherine dikasih baju adat Minang dengan sanggul diatas kepalanya, dan juga dibalut baju merah yang terang benderang plus perhiasan yang mengkilat keemasan mungkin semua laki-laki akan iri kepadaku.

Setelah selesai joging disekitar danau pagi itu aku langsung pulang ke rumah. Tapi kali ini aku pulang mengunnakan Strassen bahn, walaupun sebenarnya jarak antara lokasi jogging dengan Apartemenku hanya 20 menit jalan kaki. ” Untuk menyimpan tenaga buat angkat-angkat barang nanti” pikirku.

Ternyata aku bukan hanya menyimpan tenaga tetapi juga telah menyimpan harapan di dalam Strassen Bahn ini. Secara tak sengaja aku dipertemukan oleh ikatan atom-atom yang masih mengalirkan arus listrik dari hati ke hati dan dari hari ke hari. Benar saja, gadis hidung mancung tinggi semampai, bermata coklat tetapi berambut hitam agak kecoklatan seperti ekor kuda melihat kearahku dengan serius dan sedikit mengerinyitkan dahinya. Aku yang terbiasa super cuek, tanpa sadar juga melihat kearah gadis ini. Tak pelak lagi senyum paling indah hari itu muncul di wajahku. Lalu Irina juga membalas senyumku sambil berdiri. Aku menghampiri Irina “Irina ,ada keperluan apa kamu ke Zuerich…?” tanyaku dengan suara berat. “iya Yuda, ada beberapa keperluan” balas Irina dengan lembut dengan logat Indonesia Britishnya. Benar saja, pagi itu jantungku berdebar lebih keras walaupun aku tidak dalam berlari atau jogging. Peluhku semakin banyak bercurun walaupun hari masih pagi jam 9.00 dan juga belum terlalu panas.

Irina adalah gadis keturunan Swiss-Indonesia.  Lahir di Marseille kota di selatan Perancis karena ayahnya bekerja di sana pad waktu itu, tetapi kemudian umur enam tahun pindah ke Manchester di Inggris juga karena ayahnya dipindahtugaskan.  Aku secara tak sengaja ketemu Irina ketika aku menonton bola di Old Trafford setahun yang lalu. Ketika masuk ke dalam stadion aku menemukan ID atau KTP yang tercecer di dekat loket pembelian tiket. Dari nama yang aku baca “Irina Aisyah Berner”, aku kira ini adalah wanita muslim keturunan Pakistan –Inggris, karena dari foto wajahnya di ID khas sekali seperti aktris film India Katrina Kaif.

Aku sebenarnya mau memberikan ID ini secepatnya ke meja Informasi, tetapi karna pertandingan antara Manchester United vs Chelsea segara dimulai. Lalu aku mundurkan niat ini untuk nanti pada waktu break di babak kedua saja aku menyerahkan ID ini. Maklum, pertandingan ini adalah pertandingan big match. Aku tidak mau dong melewatkan line-up susunan pemain sampai pertandingan dimulai. Ini memang pertama kali aku ke Inggris, makanya aku tidak ingin melewatkan apa saja di Old Trafford.

Pertandingan babak pertama baru saja dimulai dan pertandingan begitu seru sampai menghasilkan 3 kartu kuning sore itu. Babak pertama hampir habis dan wasit memberikan 3 menit Stoppage Time dan sekarang tiba kewajibanku untuk memberikan ID ini ke meja informasi di lantai bawah. Aku sempat juga kebingungan mengingat Old Trafford begitu besar dan harus berjalan sana sini. Untungnya di Eropa secara umum semua petunjuk pasti ada, akan malu sekali kalau bertanya arah ini itu dan ternyata papan infonya ada di depan kita. Mencari tahu sendiri dulu mungkin adalah option paling utama dan paling cerdas.

Ternyata di depan kantor informasi ada seorang gadis yang berbicara dengan petugas informasi tersebut. Akhirnya aku harus menunggu 5 menit sebelum aku juga mulai bicara juga. Di meja Informasi saat itu memang cuma ada satu petugas. Otomatis aku mendapat kesempatan bicara setelah selesai  urusan gadis ini.

Gadis ini terlihat sedikit bingung entah karena apa dan duduk di kursi di depan kantor. Setelah aku bicara dengan petugas informasinya dan memberikan kembali ID ini gadis ini juga masih bingung. Lalu petugas informasi ini memanggil gadis tersebut dan menanyakan„ This guy has found an ID card. Is this yours?. “  Tanya petugas tersebut kepada gadis tersebut. Setalah gadis tersebut bangkit dari duduknya dan melihat bahwa ini memang ID miliknya. “yes, this is my ID card”. Lalu gadis ini bilang terima kasih kepadaku “Thanks so much”.. “Yuda, Yuda is name” potongku. Ohh..”Thanks so much Yuda, I am Irina” balas Irina dengan logat Britishnya.

Lalu setelah berbicara sekitar 7 menit tentang dimana aku menemukan IDnya dan berbicara tentang apa tujuanku ke Manchester dan lainya secara singkat. Baru tahu aku bahwa dia ada darah Indonesianya dari ibunya. Lalu sambil jalan kami kembali duduk ke tribun. Arahnya memang sama, cuma beda nomor kursi saja. Irini duduk sekitar 30 meter arah kiriku dan 5 tingkat bangku dibawahku. Berarti Irina tepat sekali mengambil tempat duduk yang paling strategis dan aku hanya bisa membeli tiket standar saja di dekat sudut lapangan. Yang penting bisa menonton bola disana pikirku.

Dalam perjalanan tadi kami memang memiliki janji untuk bertemu kembalii di kantor Informasi. Tapi kali ini bukan untuk menyerahkan ID card lagi tetapi untuk menyerahkan pengetahuan Irina tentang Manchester kepadaku. Irina menawari dirinya untuk menjadi guide di Manchester setelah pertandingan itu. Berhubung waktu musim panas masih panjang dan pertandingan biasanya jam 17.00 sudah berakhir.

Pertandingan 45 menit berlalu lebih lama dari biasanya. Apakah perasaanku saja atau memang pertandingan tak menarik lagi setelah aku ketemu yang lebih menarik tadi di Information Centre, jadi seolah terasa lebih lama waktu berputar. Setelah selesai pertandingan aku bergegas menuju Informasi, bukan apa-apa, sebelumnya aku harus ke toilet dulu supaya nantinya selama diguide tidak pergi lagi ke toilet, jadi bisa menghemat waktu. Ternyata karena serentak fans keluar dari stadion dan sangat banyak, akhirnya waktu di toilet antri juga. Butuh sekitar 15 menit juga untuk sampai ke Information Centra, dan di sana ternyata telah menunggu dengan sabar Cetherine Zeta Jones waktu mudanya. Lalu aku minta maaf karena telat sekitar 10 menit dan membuat dia menunggu lebih lama. Irina bilang kalau dia lebih suka bicara bahasa Indonesia dengan ku. Memang Irina termasuk lancar berbahasa Indonesia, walaupun masih ada beberapa kosa kata yang dia tidak tahu namanya. Aku maklum, dia besar bukan di budaya dan negara Indonesia. Terlalu banyak kultur yang mempengaruhi kehidupannya. Mulai dari sifat kerja keras bangsa Jerman dan Swiss dari ayahnya, ayu dan lembutnya nya sebagai perempuan dari Ibunya yang Indonesia, sifat romantis khas Perancis yang mungkin sedikit banyak menular ketika dia di sekolah taman kanak kanak di Marseille dan kemudian melebur menjadi satu dengan budaya Inggris.

Setelah selama hampir 45 menit kami berbicara panjang lebar sambil berjalan mengitari daerah kota Manchester. Aku melihat Irina mulai kelelahan berjalan. Lalu aku minta maaf, maaf karena telah membuat dia lelah berjalan 45 menitan. „Kamu capek Irina?..maaf ya, aku ga sengaja meminta kamu jadi guide ku di sini“. Karena aku telah membuatmu berdiri selama 45 menit. Bagaimana kalau permintaan maaf ku  ditebus dengan duduk makan es krim 45  menit juga“ tanyaku. „Impas kan?“ tambahku… Irina menyetuji dan menunjukan tempat makan es krim paling enak dan juga tidak terlalu mahal di pusat kota Manchester.

Empat puluh lima menit duduk makan es krim juga telah berlalu dan Irina juga ada janji setelah itu sekitar jam 19.30. Lalu aku meminta apakah aku boleh mengetahui alamat Facebooknya dan emailnya. Tanpa ragu Irina mengabulkan  kedua permintaan ini. Lalu setelah mengantar Irina ke jalan London Road tepat persis di depan Hotel International yang berwarna merah tua bata. Aku pun balik mengitari kota Manchester dan sekitarnya.

Setelah hampir setahun tidak bertemu dan hubungan via FB atau Email pun jarang kulakukan dengan Irina. Akhir tahun itu memang aku sangat sibuk dengan tesisku di Universitas dan perusahaan tempat aku praktikum juga.  Ya, wajar saja Facebook bukan lagi menjadi social network nomor wahid di dunia saat itu. Paling aku tanya kabar dan say hello sesekali saja dengan Irina. Pertemuan yang cuma 2×45 menit tersebut serasa sangat singkat. Bagai sebuah pertandingan bola tanpa jeda istrirahat. Sayangnya aku juga harus mengistirahatkan tulisanku disini dulu. Mungkin besok disambung lagi..mau mandi dulu setelah jogging tadi pagi..

Cerita ringan di hari Minggu..

 

Yuda..

Ketika berpartner dengan Pertamina

Salah satu mobil tanki Pertamina 8000 liter

Semakin hari semakin banyak saja berita menarik dan positif tentang Indonesia. Baru saja membaca berita di sebuah surat kabar online sudah muncul kiranya mobil listrik hasil dalam negeri. Saya memang selalu ingin berpikiran positif. Terserah apakah nanti mobil listrik ini akan diproduksi massal atau terkubur bersama ambisi politik. Menumbuhkan dan menyebarkan sikap pesimis memang sangat mudah, semudah angin menerbangkan serbuk sari bunga yang menyebar kemana mana, tetapi menumbuhkan sikap optimis perlu kerja keras dan kerja cerdas.

Diharapkan nantinya mobi listrik ini akan mengurangi subsidi minyak kita tahun 2012 yang telah mencapai 137 Triliun (137.000.000.000.000). Cukup untuk membuat beberapa kolam renang duit standar Olimpiade dengan uang sebanyak itu atau membeli satu juta unit mobil Avanza. Uang sebanyak 137 Triliun itu hanya untuk dibakar dan dijadikan asap. Begitulah standar kekayaan Indonesia. Walaupun kita nantinya berhutang lagi untuk menutupi subsidi, masa bodoh, yang penting BBM harus ada “desak rakyat.

Dengan konsumsi minyak kita yang mencapai 1,3 juta barel (1 US barel = 117,347 liter) perhari dan produksi minyak kita hanya 900.000 barel otomastis kita mengalami defisit 400.000 barel perhari. Sekarang tinggal kalikansaja dengan 365 hari. Itulah jumlah defisit minyak kita dalam setahun. Harga minyak dunia dapat dilihat di sini http://www.oil-price.net/ . Kekurangan 400.000 barel perhari tersebut harus ditutupi pemerintah dengan cara mengimpor dari negara atau perusahaan lain dan tentunya dengan harga beli yang lebih mahal daripada harga jual yang rendah di dalam negri.

Kalaupun banyak diantara tamatan perguruan tinggi yang berlomba lomba bekerja di daerah yang berminyak itu wajar. Itu adalah lahan basah dan enak. Jika seseorang bekerja di sebuah perusahaan MNC Oil dan Gas, otomatis akan merubah nasib keluarga menjadi lebih baik walaupun belum tentu bisa merubah perusahaan menjadi jauh lebih baik.

Kalau bicara tentang bisnis minyak dan perusahaan minyak. Jauh sebelum teman-teman saya bekerja di perusahaan tersebut saya sedikit banyak sudah mengetahui setidaknya sedikit ilmu kalkulasi di bidang ini. Kebetulan kakek saya adalah agen pangkalan dan penyalur minyak tanah dulunya, sejak ibu saya masih kecil. Keluarga besar kami telah menjalankan bisnis ini dengan bermitra dengan Pertamina dan anak perusahaannya.

Dari kecil saya sudah diajak oleh kakek pergi kesana kemari dengan mobil tankinya yang berkapasitas 3000 liter pada waktu itu. Jangan heran pada waktu usia 3 tahun saya sudah lancar membaca dan berhitung karena terlalu sering melewati papan reklame dan semua yang dilewati di jalan saya baca. Saya memang dari kecil sudah diajak jalan kesana kemari. Maklum sebagai Cicit, Cucu dan Anak pertama semuanya memberikan perhatian yang penuh kepada saya. Baru pada umur 9 tahun lah saya resmi menjadi kernet mobil tanki minyak kakek saya. Tugasnya sederhana, hanya mengambil uang dari pembeli minyak tanah sampai uang tersebut rapi dan siap untuk membeli minyak barang satu atau dua tangki lagi.

Mendistribusikan minyak tanah ke kota kota lain bahkan sampai ke desa desa adalah agenda setiap hari. Kakek saya bertugas mengisi minyak ke Drum sedangkan saya mengambil dan menghitung uang dari pembeli minyak tersebut. Menghitung uang apakah pas, kurang atau berlebih. Kemudian menyusun uang sesuai nominalnya agar nanti mudah menghitung jumlahnya. Kemudian membuat pembukuan dan mencatat daerah mana saja yang telah diisi berdasarkan list hari ini. Membagi tugas supaya kerjaan cepat selesai dan langsung berangkat ke tujuan pengisian drum selanjutnya. Memegang uang dengan nominal banyak ketika anda baru saja berusia 9 tahun memang sangat membanggakan. U are boss at that time. Lalu Alm kakek bertanya ” Berapa penjualan hari ini yu? Pas ga? atau ada yang kurang..”. Diberi kepercayaan penuh untuk anak seusia itu memang merasa sangat dipercayai dan dihargai.

Pada waktu itu harga minyak tanah masih sekitar Rp 40.000 per drum (1 drum = 200 liter). Dalam sehari bisa menyalurkan dua tangki atau sekitar 30 drum. Ketika itu minyak tanah masih menjadi primadona. Tak jarang hanya bisa mengunjungi dan mengisi drum daerah yang telah memiliki janji satu minggu sebelumnya. Berangkat dari Pariaman kemudian menjemput minyak di Padang, kemudian mendistribusikannya di daerah sekitar Pariaman sampai ke Lubuk Basung.

Dalam hati saya berpikir berapa ya untung jualan minyak ini..?. Anggaplah pada waktu itu harga eceran minya tanah dipenjual Rp 250 perliter dan saya hanya menjual dengan harga Rp 200 perliternya kepada mereka. Mereka mendapat untung Rp 10.000 setiap satu drum. Kalau saya ambil untung Rp 30 saja perliternya, dengan 6000 liter setiap hari berarti saya memperoleh laba kotor Rp 180.000 perhari di tahun 1994. Saya tidak terlalu memperdulikan soal laba ruginya. Yang penting saya telah mendapat apa yang teman teman lain tidak dapatkan.

Sayang minyak tanah saat ini tidak menjadi primadona lagi. Memang semuanya harus segera berubah menjadi lebih baik. Tak terkecuali Indonesia, konsumsi minyak kita yang hanya kalah boros dari US dan China. Alih bahan bakar Minyak tanah ke Gas merupakan salah satu solusi yang sangat baik, hanya tidak ditunjang oleh tabung gas yang bagus akibat salah satu pihak gagal menjadi rantai keberhasilan atau salah satu pihak sengaja memutus rantai ini.

Alangkah bagusnya juga kalau 137 T ini juga nanti dialihkan kepada keperluan lain yang lebih bermanfaat selain membakar menjadi asap. Hanya dengan menyisihkan 5 Triliun setiap tahunnya untuk beasiswa, minimal ada 8000 anak Indonesia yang belajar teknologi abad 21 di negara maju seperti Jerman, Rusia, US, Swedia, Jepang atau Korea Selatan. Dalam 10 tahun kita mungkin akan menghasilkan 80.000 Engineer terampil dan menginspirasi di bidangnya yang siap membangun Indonesia dari masing masing sisi mereka. Atau katakanlah uang yang 32 T itu kita habiskan kepada riset dan penelitian dalam negeri, membangun infrastruktur transportasi dan logistik yang cerdas, membangun ruang hijau dalam kota, membangun sistem drainasi kota besar agar tidak lagi banjir. Memang 32 T terlihat sangat kecil untuk infrastruktur, tapi kalau tidak dicicil tak akan jadi jadi . Mungkin tahun depan cukup 100 T saja yang dijadikan asap. Itupun sudah cukup membuat nafas kita sesak.

Memang semuanya dalam kalkulasi kelihatan mudah, semudah mengedipkan mata. Tapi kalau bukan berhitung dari sekarang, kapan lagi kita mulai berhitung. Tak ada alasan untuk telat mengkalkulasikan kapan seharusnya kita berada di depan. Di Jerman saja ketika anda mengandarai mobil dan melihat lampu kuning, anda harus menghitung jarak mobil terhadap lampu kuning dan kecepatannya. Menghitung di luar kepala secara cepat dan tepat. Apakah anda harus menginjak rem atau menginjak pedal gas. Semua ada rumus matematiknya. Kalau hitung hitungan anda salah maka bisa jadi kecelakan. Disaat anda terus melaju terhadap lampu kuning dari arah yang berlawanan ternyata lampu hijau telah menyala.

Bukan zamannya lagi kita meminta belas kasihan dari negara lain atau menunggu pemerintah negara lain memberi beasiswa buat anak kita. Anak kita, kita yang mengurus, kita yang menyekolahkan dan tanggung jawab kita. Kalau tidak mampu menyekolahkan anak, tidak usah buat anak banyak. Kalau orang tua saya tidak peduli dengan pendidikan, tak mungkin mereka menyekolahkan saya sampai ke Jerman. Di Minangkabau pendidikan itu mulai dari zaman M Hatta, Tan Malaka, Sutan Syahrir sampai sekarang tetaplah nomor satu setelah nomor utama Agama. Jangan heran kalau di desa desa Minangkabau orang tua rela menggadaikan harta mereka hanya untuk melihat anak mereka menjadi seorang Sarjana. Terlepas apakah nantinya dapat pekerjaan atau tidak itu tergantung semangat anaknya masing-masing. Uang bisa dicari dan tidak dibawa mati, orang tua hanya cukup meninggalkan bekal ilmu yang bermanfaat dan agama kepada anak mereka.

Tak heran saya dengan keberhasilan teman-teman kuliah saya yang bisa mengangkat kehidupan sosial keluarga mereka satu tingkat setelah mereka menyelesaikan kuliah. Ketika sahabat saya memberitahu saya bahwa klien di perusahaan dia adalah beberapa MNC dan BUMN besar di Indonesia semakin menumbuhkan rasa optimis saya bahwa suat saat saya harus/mungkin berada satu tingkat diatas kakek saya dalam soal partner dengan beberapa perusahaan tersebut. Passion saya ketika umur 9 tahun masih ada sampai sekarang . Wallahu alam…Allah knows the best..

Tugas dan persoalan yang rumit mungkin sudah menunggu kita sebelum dilahirkan. Semuanya memang tidak bisa diselesaikan hanya dengan tulisan ini, kritikan dan hanya bicara saja, tetapi butuh ide kreatif, solusi, tindakan dan bekerja, bekerja dan terus bekerja..

Muelheim ad Ruhr, 27.06.2012

Bayu van Adam

ACT for Indonesia oleh PPI Duisburg-Essen, Jerman 2012

ACT for Indonesia, Duisburg 2012

Kalau bicara tentang Indonesia, beberapa orang asing akan berpendapat bahwa kita itu setara dengan negara-negara berkembang lainnya. Kita boleh setuju atau tidak. Yang jelas hanya anak bangsa yang visioner dan pedulilah yang tahu kita dimana dan kemana arah negara ini dibawa. Dalam kunjungan dan ramah tamah dengan Mendikbud pak  Muhammad Nuh dua minggu yang lalu di Univ Duisburg Essen, kampus Duisburg. Beliau memaparkan bahwa Indonesia saat ini berada di jalur yang sangat tepat untuk maju dan berkembang. Indonesia saat ini berada di titik dimana jumlah penduduk usia kerja aktif memiliki rasio yang sangat besar dibanding dengan jumlah penduduk usia pensiunan. Lihat data bps http://sp2010.bps.go.id/ .

Artinya kita memiliki modal yaitu SDM yang sangat potensial untuk meningkatkan perekonomian kita. Dengan jumlah sekitar 150 juta tenaga kerja potensial, ini berarti dua kali lipat jumlah penduduk Jerman yang cuma 80 juta jiwa. Kalau jumlah ini difasilitasi dengan baik, maka seharusnya kita sudah bisa berlari mengejar Jerman dan negara G-20 (http://www.g20.org/index.php/en)  lainnya. Kita boleh bangga karena Indonesia dipandang sebagai negara potensial dengan masuk G-20. Tapi ingat, sebuah perusahaan tanpa inovasi akan mati ditelan zaman. Seperti Nokia yang dikalahkan Samsung dan Apple. Begitu juga Indonesia, disaat negara lain berlari marathon ke ujung dunia, kita seharusnya juga berlari tapi dengan cara sprinter.

Tapi ada juga efek buruknya memiliki SDM sebanyak ini. Jika SDM berusi dini 10-20 tahun ini tidak diberi pendidikan yang layak, maka dikhawatirkan nantinya malah akan menjadi masalah sosial 10 tahun mendatang. Karena kurang pendidikan dan keterampilan apalagi kreatifitas, malah akan menjadi beban negara nantinya. Pendidikan bukan hanya faktor utama untuk lepas dari kemiskinan, tapi juga untuk lepas dari kebodohan dan dibodohi.

Pakaian adat yang ditampilkan di acara ACT for Indonesia

Setelah lumayan bosan dengan berita negatif yang setiap hari menghiasi surat kabar dan media di Indonesia dan pendidikan yang sering diabaikan. Dari pada tenggelam bersama sama menuju kehancuran tanpa perbuatan kenapa tidak mencari perahu kecil untuk menyelematkan beberapa bibit bangsa yang mungkin nantinya bisa mengangkat kembali batang batang bagus yang sudah tenggelam. Bung Hatta pernah berkata ” Hanya ada satu negara yang pantas menjadi negaraku. Ia yang  tumbuh dengan perbuatan dan perbuatan itu adalah perbuatanku” . Atas dasar inilah kami pelajar Indonesia di Duisburg-Essen dan sekitarnya PPI Duisburg – Essen (PPI DuE) mengadakan acara ACT for Indonesia (Awareness, Care, Togetherness for Indonesia). Kami sadar, peduli dan bersama sama dengan elemen terkait ingin mencerdaskan anak bangsa. Meskipun acaranya tidak terlalu besar, tapi InsyaAllah dan mudah2an bermanfaat bagi mereka.

Tamu yang sedang menikmati kuliner nusantara

ACT for Indonesia ini mengambil tempat di Internasionales Zentrum der VHS Duisburg pada tanggal 16 Juni 2012 kemaren. Syukur Alhamdulillah gedung kami dapatkan dengan gratis, terjadi atas hubungan yang terjalin baik dan lobi beberapa keluarga Indonesia di Duisburg dengan pemerintah Duisburg. ACT for Indonesia ini merupakan acara besar kedua PPI DuE setelah Pray for Indonesia tahun 2010.

Tamu sedang menonton pertunjukan di dalam ruangan

Di acara ini kami memperkenalkan tentang Indonesia melalui kekayaan budaya, kuliner dan pariwisata kepada tamu yang hadir. Harapan kami memang tidak terlalu banyak karena hari itu cuaca di Duisburg juga tidak terlalu jelas dan sering berubah ubah. Hujan dan mendung memayungi atap Duisburg sepanjang hari. Harapan dengan 300 tiket atau tamu yang hadir karena keterbatasan luas ruangan penyelenggaraan itu sudah cukup baik. Tetapi karena begitu gencarnya promosi yang dilakukan oleh seksi publikasi akhirnya kami menerima tamu sampai 485 orang. Sedangkan quota tiket hanya 500 tiket walaupun anak berusia dibawah 12 tahun tidak dibebankan membeli tiket. Jumlah panitia sendiri yang terhimpun dari berbagai kota di daerah North Rhein Westfalen berjumlah 50 orang. Artinya, ruangan tersebut dipenuhi 535 orang. Masing masing tamu membeli tiket masuk seharga 3 euro dan mendapat sekaleng minuman ringan sebagai ucapan Selamat Datang.

Presentasi dari MER C dan Stand EdFI

Di dalam ruangan yang lain telah menunggu kuliner dan minuman khas Indonesia seperti Siomay, Mie Ayam Pangsit, Sate dan Mie Goreng, Putu Ayu, Agar-agar,  Teh Tarik, Asinan buah dll yang siap disantap oleh tamu dengan harga yang  bervariasi. Keuntungan dari hasil penjualan makanan dan tiket di acara ini akan disumbangkan ke Education for Indonesia (EdFI) http://www.educationforindonesia.de/en/home.html dan panti asuhan Grha Asuh Jabal 165 di Bandung (http://www.jabal165.com/). Kedua Institusi ini telah menjalin ikatan dengan PPI DuE dalam soal penyaluran dan transparansi dana hasil acara ini.

Pertunjukan tari Saman dan Angklung

Selama empat jam  acara dari jam 17.00 – 21.00 tamu disuguhi acara kesenian dan budaya Indonesia seperti tari pring, tari saman, tari kipas dan tari yapong dan Angklung. Tim tari saman PPI DuE juga sudah sering mengisi acara acara kesenian tentang Indonesia yang diadakan di propinsi NRW. Presentasi mengenai  sistem pendidikan di Indonesia beserta potensi pelajar Indonesia yang menjadi juara di beberapa ajang dunia Internasional juga ditampilkan dalam bentu poster dan presentasi. Tak lupa juga kami menyajikan beladiri milik Indonesia yaitu Pencak Silat, music performace PPI DuE (band Hujan) yang menjadi juara satu di Temu PPI Eropa di Eindhoven dua bulan yang lalu http://temueropa.ppibelanda.org/?page_id=60 turut menghiasi kegembiraan kami hari itu. Kami juga memperkenalkan keanekaragaman budaya Indonesia melalui pakaian adat beberapa propinsi di Indonesia serta pemutaran film mengenai pendidikan di Indonesia dan film tentang kekayaan alam dan budaya Indonesia.

Akhirnya….Tak lupa juga kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu mensukseskan acara ini. Panitia acara yang telah bekerja keras semaksimal mungkin menyiapkan acara ini tanpa kenal lelah, ASTA  Universitaet Duisburg Essen, AAA (International Office)  Universitaet Duisburg Essen, Konjen Republik Indonesia di Frankfurt , IFGI GISI Duesseldorf, Muslim Ruhr dan Kajian Muslimah Ruhr. Dan tak lupa juga kiranya kepada semua tamu yang telah rela hadir dan membagi rezekinya untuk kemajuan pendidikan anak anak Indonesia.

 

Duisburg, 21.06.2012

Bayu van Adam

Musim Semi di Jerman – Hiking di Winterberg

Banyak yang bertanya..
aku ini mau jadi apa?..
nggak kuliah, cuma jalan-jalan aja..
tapi kujawab inilah aku apa adanya

tapi jangan kira..
aku gak berbuat apa-apa..
aku berkarya dengan yang ku bisa..
dan yang penting aku bahagia..

Begitulah sepenggal lirik lagu Bebas Merdeka yang dinyanyikan oleh Steven and Coconut Tree. Banyak juga yang bertanya dan mengira kalau kuliah di Jerman banyak senang senang saja. Minggu kemaren tiba di  Brussel, 2 hari berikutnya di Paris dan 3 hari sebelumnya ada di Maastricht. Saya jawab saja “memang kuliah di Jerman manisnya cuma 20 %, yang 80 % itu manis bangeeeet..hehehe“. Eropa itu ada dalam telapak tangan, mau kemana saja di negara sekitar Jerman bisa di lakukan besok subuhnya. Begitulah transportasi di Eropa yang menghubungkan semua lini transportasi secara tersistem.

Suasana kota Zueschen di pagi hari jam 11.00

Saya memang belum memunculkan tulisan tentang “empedu” di Jerman kalau saya belum bisa menemukan “madu” nya Eropa. Biarlah yang pahit saya makan sendiri dulu ya, saya bagi yang  manis-manisnya saja buat rekan-rekan sekalian. Kalau kata orang Minang ” Lamak dek awak katuju dek urang” (Kalau buat saya enak/manis, berarti orang lain juga mau yang manisnya). Kalau yang manisnya saya bagi mudah mudahan yang lain suka.

Reza di depan papan nama kota Zueschen

Percaya atau tidak..? Kalau rencana yang direncanakan jauh-jauh hari bersama orang atau teman-teman yang banyak sering kali tidak akan pernah terwujud. Itulah mengapa hanya butuh maksimal lima orang dalam sebuah start up perusahaan. Lihat saja perusahaan Apple Inc hanya butuh tiga orang, Facebook cuma butuh empat orang dan Google bahkan hanya butuh dua orang untuk membuat rencana menjadi jalan masa depan.

Bayu, Radit, Joe, Rizki, Reza

Setelah gagal beberapa bulan sebelumnya bersama teman teman pergi ke Heidelberg, kota cantik kuno jaman abad pertengahan, cocok untuk pre weeding, cocok untuk bulan madu, cocok untuk bersepeda berduaan di bawah rindangnya pohon-pohon yang mulai menghijau, cocok untuk jalan-jalan sore di tepi sungai Neckar dan cocok untuk bagi yang narsis foto foto. Gagal berangkat karena satu persatu mengundurkan diri ditengah rencana karena ada ini itu.

The Indonesian Face – never stop Exploring…

Baiklah, kali ini kami merencanakan untuk berlibur menikmati udara pegunungan di puncak tertinggi di propinsi North Rhein Westfalen yaitu di Winterberg. Merencanakan hiking dan backpacking di gunung hanya 48 jam sebelum berangkat, lalu mencari barang-barang yang dibutuhkan untuk  menginap semalam seperti sleeping bag dan tenda. Setelah puas karena dua minggu sebelumnya bersepeda dari Duisburg ke Paris sejauh 530 km.

Pemandangan ketika dalam perjalanan

Kami mencari tantangan lain yaitu hiking dan backpacking ke Winterberg, pegunungan dengan puncak 820 meter dpl. Winterberg, kalau musim dingin terkenal sebagai tempat untuk bermain ski, kalau musim panas dan musim semi terkenal sebagai tempat bersepeda gunung, backpacking, hiking dan tempat untuk liburan bagi orang-orang tua Jerman yang menghabiskan masa pensiunnya dengan berkumpul bersama-sama.  Winterberg merupakan tempat favorit bermain ski dan bersepeda gunung bagi daerah sekitar, bahkan orang – orang Belanda juga sering berlibur dan berlatih di sini.  Trek hiking kali ini lumayan enak, hanya 28 km dengan trek mendaki bukit dan menuruni lembah. Berhubung saya pernah mendaki dua gunung di Sumatera Barat yaitu Gunung Merapi dan Gunung Tandikek sewaktu saya kuliah di Padang dulu. Saya pikir kali ini bukanlah masalah yang besar yang hanya 800 mdpl walaupun jaraknya yang lumayan jauh 28 km. Toh, saya sudah pernah menaklukan yang lebih tinggi, mengapa harus khawatir dengan yang lebih kecil.

Salah satu trek yang lumayan..tapi ga banyak..

Terakhir kali saya ke Winterberg adalah Desember 2009, ketika itu baru tiga hari di Jerman dan langsung diajak ke daerah bermain ski. Setelah hampir 2,5 tahun tidak kesana. Mungkin inilah saatnya kesana, sekalian menemani sahabat saya yang mungkin ini adalah musim panas terakhir dia di Jerman.

Banyak yang bertanya liburan semacam ini butuh biaya yang besar. Saya jawab tidak. Karena Winterberg berlokasi di propinsi NRW. Karena saya memiliki tiket semester dari kampus dan berlaku sebagai tiket transportasi untuk seluruh wilayah propinsi NRW, jadi saya tidak perlu membayar tiket ketika berpergian kemanapun di propinsi ini. Ini salah satu manisnya kuliah di propinsi NRW ;-).

Setelah berjalan 5 km (masih senyum)

Perjalanan dari Duisburg ke Winterberg hanya memakan waktu sekitar empat jam. Kami berangkat pagi jam 8.00 biar ketika sampai di Winterberg sekitar jam 12.00 siang. Makan siang sebentar dan mulai menguji ketahan kaki dan sepatu. Di Daerah sekitar Winterberg banyak memiliki trek hiiking dan sepeda yang telah dibuat oleh pemerintah kota Winterberg. Info yang lengkap silahkan dicek di website masing masing http://www.bikepark-winterberg.de/ dan http://www.winterberg.de/.

Siapa sih yang ga mau punya rumah yang seperti ini..?

Kami berangkat berlima, Saya, Joe “Komboy” , Rizki, Radit “Kopral”  dan Reza”Damut alias Damang Imut”.hehehhe..Formasi tim Touring ke Paris   ditambah dua  orang lagi yaitu Reza dan Radit. Benar ternyata , selama perjalan saya menikmati udara segar yang sangat bersih dari polusi. Itulah sebabnya mengapa harapan hidup rata-rata orang di Jerman termasuk tertinggi di dunia. Karena udara yang mereka hirup tiap harinya bebas dari polusi.  Baru saja saya berjalan sekitar satu kilometer sudah menemukan pemandangan yang sangat menarik khas gaya Eropa abad 19 dengan kuda di depan rumah dan pekarangan yang besar. Selama perjalanan memang sering berhenti bukan karena capek, tetapi karena ingin mengambil foto-foto di tempat spot-spot yang menarik. Perjalanan 28 km selama delapan jam tidak begitu terasa letihnya. Jam 20.00 kami sampai di Camping Site. Setelah mendirikan tenda untuk menginap malam ini baru capek mulai terasa di sekitar kaki  dan telapak kaki. Benar saja, saya hanya memakai sepatu Converse All Star Chucky yang biasanya dipakai buat jalan ke kampus sekarang dipakai untuk naik dan turun pegunungan berbatu. Yaa…namanya juga mahasiswa, satu sepatu dipakai untuk acara yang berbeda beda. Begitu juga teman-teman yang lain.

Orang orang gila Duisburg ( Harry Potter vs Suparman)

Menginap di Camping Site (Camping Platz) hanya dikenakan biaya 5 euro pertenda dan 5 euro per orang. Jadi karena  kami mendirikan dua tenda dan lima orang. Total biaya yang dikeluarkan untuk menginap semalam adalah 35 euro dan berarti 7 euro (84 ribu) per orang. Untuk info tentang Camping site di Winterberg http://www.campingplatz-winterberg.de/ .

Beberapa negara akan menganggap ilegal jika camping di sembarang tempat. Tidak seperti di Indonesia yang bisa dimana saja. Seperti di Belanda, kita akan dianggap ilegal jika mendirikan tenda selain di Camping Site, dan begitu juga di Perancis dan Belgia.

Trek hiking kesayangan..

Malamnya cuaca memang tidak bersahabat. Hujan deras mengguyur tenda. Untung saya memiliki sleeping bag yang bagus ;-). Malam itu walaupun kita lagi melewati musim semi, tetapi temperatur di Winterberg drop hingga 1 derajat Celcius. Cukup membuat menggigil jika tidak mengenakan jaket juga saat tidur di dalam sleeping bag.

Paginya kita harus check out jam 10.00. Karena hari minggu, dan biasanya orang Jerman tidur sampai siang jika hari minggu. Jadwal bus dan kereta hanya setengah dari frekuensi hari kerja. Benar saja, hari Minggu pagi yang hujan, 1 derajat Celcius dan harus kembali ke pust kota Zuschen, tempat dimana kami harus naik bus untuk kembali ke Winterberg. Bus dari Zuschen baru mulai beroperasi jam 14.30.  Rencananya mau jalan lagi dari Zuschen ke Winterberg yang hanya 8 km, tetapi karena kaki udah mulai pada lecet dan telapak kaki juga sakit karena sepatu tidak cukup lembut buat menahan tekanan dari batu selama perjalanan.

di depan camping site Zueschen

Setelah menunggu hampir 4,5 jam di sekitar kota Zueschen http://www.zueschen.de/ tanpa pasokan makanan lengkap dari pagi karena tidak ada toko dan supermarket yang buka hari Minggu. Kalaupun buka hanya dari jam 8.00 – 10.00.  Kebetulan hari itu ada festival juga di Zueschen. Festival musik dan makan -makan kecil bagi kota berpenduduk 13.000 jiwa itu. Setidaknya kami telah melwati beberapa hal yang sangat sulit diulang walaupun punya banyak waktu sebenarnya.

Bersepeda melintasi empat negara sudah, mendaki dua gunung juga sudah, mendaki puncak di propinsi juga NRW sudah. Kalau ada uang dan waktu rencana berikutnya melintasi Alpen dari Muenchen (Jerman)  menuju Venezia (Italia) by foot… Cuma 500 km, bisa selesai selama sebulan http://www.muenchenvenedig.de/ ..spoiler foto-foto http://www.flickr.com/photos/muenchenvenedig/sets/72157624724321523/with/4948308624/

Ada yang mau ikut….?

Muelheim ad Ruhr, 16.06.2012

Bayu van Adam